Iklan

,

Iklan

iklan

Indeks Kanal

Penderita TBC Pada Anak Meningkat Mencapai 300 Persen DPRD Bogor Tidak Tinggal Diam Simak Artikelnya

Redaktur
July 07, 2023, 8:56:00 PM WIB Last Updated 2023-07-30T04:13:04Z

 

Bogor | Suarana Jumat 07/07/23                           Hasil Penyelidikan Dinas Kesehatan Kota Bogor Beberapa hari yang lalu,  Penyakit Tuberculosis (TBC) pada anak di Kota Bogor mengalami peningkatan sangat signifikan. Berdasarkan data yang disampaikan pada tahun 2022 ada 1,465 kasus, jika dibandingkan dengan tahun 2021 hanya 462 kasus.


Bahkan dari statistik yang ada, Kota Bogor menempati peringkat kedua daerah di Jawa Barat dengan jumlah kasus TBC yang mencapai 3,904 kasus pada tahun 2022 dan 248 kasus kematian.

Untuk itu, Anggota Komisi IV DPRD Kota Bogor, Sri Kusnaeni secara tegas mendorong Pemerintah Kota Bogor untuk melakukan percepatan eliminasi TBC yang sesuai dengan visi misi Kota Bogor sehat menuju Bogor Kota Ramah Keluarga. Dengan adanya Aksi Gerakan Eliminasi Tuberkulosis (Aksi GEULIS) yang diinisiasi oleh Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bogor, diharapkan bisa menjadi langkah awal Pemkot Bogor dalam menekan angka kasus TBC di Kota Bogor.


“Kami dari DPRD Kota Bogor mendukung penuh Aksi GEULIS ini. Karena sudah ada Rencana Aksi Daerah (RAD) melalui Perwali nomor 18 tahun 2023, semoga ini bukan hanya sekedar tertulis didalam kertas tapi kami berharap ini direalisasikan sebaik-baiknya,” ujar Sri.

Sri yang hadir acara tersebut sebagai perwakilan Ketua DPRD Kota Bogor, mengaku banyak menemui kasus penderita TBC yang jenuh atas proses penyembuhannya. Hal tersebut pun berpengaruh terhadap tingkat keberhasilan pengobatan pasien TBC di Kota Bogor yang pada 2022 hanya menyentuh 70 persen.


Sehingga, upaya preventif yang dilakukan melalui AKSI GEULIS, diharapkan bisa sejalan dengan upaya pengobatan, agar menurunkan angka penularan dan angka kematian karena TBC.


“Kalau saya melihat munculnya TBC ini ketika saya turun ke lapangan sering menemukan kasus kejenuhan pasien untuk minum obat. Nah ini perlu diberikan pendampingan untuk menjaga mental pasien untuk bersabar dalam proses pengobatan. Upaya pengobatan ini harus sejalan dengan upaya preventif,” ungkap Sri.


Terakhir, Sri menyampaikan bahwa persoalan kesehatan, ekonomi dan pendidikan dapat dikatakan sebagai lingkaran buruk yang harus diputus mata rantainya. Sebab, jika masyarakat mengalami persoalan pada kesehatannya, maka akan berdampak kepada terhambatnya pemenuhan perekonomiannya. Lalu, jika persoalan perekonomian terganggu, maka akan berdampak kepada menurunnya partisipasi pada dunia pendidikan. Akhirnya dengan minimnya tingkat pendidikan yang dimiliki oleh masyarakat, akan berdampak kepada rendahnya pengetahuan akan menjaga pola hidup bersih dan sehat.


“Ini seharusnya bisa kita putus dengan dilakukan aksi geulis ini. Mudah-mudahan ini menjadi percepatan untuk kita semua memastikan kesehatan kebutuhan dasar warga kota bogor bisa dipenuhi sebaik-baiknya,” pungkasnya


Jurnalis : Tanto

Iklan

Advertisement
Advertisement

Advertisement
Advertisement



Advertisement


Advertisement
Advertisement

iklan
Advertisement

iklan
Advertisement
Advertisement
iklan
Advertisement